“Refleksi Sejarah Gerakan Mahasiswa dari Masa Ke Masa”

“Refleksi Sejarah Gerakan Mahasiswa dari Masa Ke Masa” 1
Tori Nuariza Sutanto

Dalam masa sekarang kita mendapati masa lalu, dalam masa sekarang juga kita akan mendapati apa yang akan datang, sejarah memberi pelajaran kepada kita. _Sindhunata_

Mahasiswa berasal dari kata ‘maha’ yang berarti besar, agung dan ‘siswa’ yang berarti orang yang sedang belajar di institusi, dalam hal ini pendidikan tinggi. Dari definisi tersebut, mahasiswa memikul tanggung jawab besar dalam melaksanakan fungsinya sebagai kaum muda terdidik yang harus sadar akan kebaikan dan kebahagiaan masyarakat hari ini dan masa depan. Dengan sifat dan watak yang kritis, ketajaman intelektual, independensi, serta energi yang besar, kelompok mahasiswa selalu identik dengan perubahan sosial di masyarakat. Oleh karena itu, sejarah mencatat dimana kaum pemuda khususnya mahasiswa memegang peranan penting dalam tonggak perubahan di negeri ini. Sebagai anak bangsa yang secara sosial mendapat kesempatan lebih dibandingkan dengan saudaranya yang lain, mahasiswa kemudian menjadi penggerak utama dalam banyak dimensi perubahan sosial politik di tanah air pada masanya. Aktivitas mahasiswa yang merambah wilayah yang lebih luas dari sekedar belajar di perguruan tinggi inilah yang kemudian populer dengan sebutan “gerakan mahasiswa”2.

Dalam membaca sejarah pergerakan mahasiswa perlu diletakkan secara kontekstual sesuai dengan kondisi zaman dimana dinamika sosial politik menjadi acuan dasar membedahnya. Gerakan mahasiswa identik dengan aksi penyikapan ataupun penolakan terhadap kebijakan rezim, mobilisasi massa, boikot serta penyikapan terhadap isu-isu lokal, nasional, maupun internasional. Berbagai metode dilakukan baik yang berupa aksi damai, audiensi, diskusi, represif, penyadaran, turun ke jalan, maupun penyebaran release atau pamflet ke masyarakat, dan lainnya. Adanya gerakan mahasiswa dengan perannya yang signifikan dalam perubahan secara langsung akan membongkar mitos lama di masyarakat, bahwa mahasiswa selama ini dianggap sebagai bagian dari civitas akademika yang berada di menara gading, jauh dari persoalan yang dihadapi masyarakatnya3.

Secara overview, gerakan mahasiswa dapat dibagi menjadi 4 fase besar menurut tinjauan sejarah Indonesia. Yang pertama, periode pergerakan nasional (1900-1945), yang kedua periode orde lama (1945-1965), yang ketiga periode orde baru (1965-1998), dan yang terakhir adalah periode reformasi (1999-sekarang). Sebagai pembelajaran dari masa lalu, penting untuk diketahui bahwa setiap periode memiliki zeitgeist-nya masing-masing.

Sejak awal abad ke 20, dengan adanya penjajahan kolonialisme-imperialisme asing munculah kesadaran untuk melepaskan diri dalam rangka mencapai kemerdekaan. Pemerintah Belanda memberlakukan politik etis (balas budi) yang cukup menguntungkan Indonesia kala itu dimana terdapat kesempatan para kaum muda untuk mengenyam pendididkan tinggi hingga di luar negeri. Lahirnya Perhimpunan Indonesia yang diprakarsai oleh mahasiswa Indonesia yang sedang belajar di Belanda pada tahun 1925 merupakan momentum awal dari semua gagasan dan ide tentang sebuah gerakan perubahan kaum muda yang plural dan terorganisir secara modern. Organisasi mahasiswa ini bertujuan untuk membebaskan Indonesia dari cengkeraman kolonialisme Belanda. Pada tahun 1915, murid-murid Stovia mulai mencoba memulai gerakan dengan mendirikan Trikoro Dharmo. Pembentukan Trikoro Dharmo adalah embrio dari momentum sumpah pemuda yang kemudian membangun rasa persatuan dan kesatuan atas dasar kebangsaan. Pada masa pergerakan menuju kemerdekaan reaksi keras atas penjajahan kolonial mulai bermunculan. Dengan tekanan dari pihak kolonial yang semakin represif, gerakan alternatif seperti kelompok studi (Study club) dimulai. Analisa terhadap Studie Club jelas memberikan kesimpulan bahwa kondisi obyektif ekonomi politik pada saat itu politik kolonial yang semakin represif, yang kemudian berubah menjadi liberal karena perubahan status ekonomi Belanda dan Hindia Belanda dapat direspon dan distimulasi oleh kondisi subyektif studie club yang bertransformasi menjadi sebuah partai4. Selanjutnya, kejelian kaum pemuda melihat vacum of power pada masa menjelang proklamasi menjadi titik awal peristiwa penculikan Soekarno Hatta ke Rengasdengklok yang pada akhirnya menghasilkan Kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945.

Berbeda halnya pada periode 1945-1965 pergerakan mahasiswa dan tatanan politik di Indonesia dapat dilihat dari 3 fase besar. Kemerdekaan Indonesia yang dideklarasikan 17 Agustus 1945 menjadi momentum dimana seluruh Ormas, partai politik, kaum pemuda, dan masyarakat mencapai kesepakatan bulat dalam menyatakan Indonsia sebagai negara merdeka. Ini merupakan fase pertama, fase seluruh stakeholder Indonesia memiliki tujuan yang sama. Kemudian fase kedua ditandai dengan munculnya konsep berbangsa, adanya Piagam Jakarta. Dinamika memanas ketika terjadi peperangan ideologi antar kaum-kaum yang berkepentingan, tiap partai mengusung konsep berbangsa yang ideal menurut cara pandang dan ideologi mereka. Ketiga, fase kelanjutan peperangan ideologi dalam pemilu 1955 yang memunculkan 3 kekuatan besar PNI (Nasionalis-sekuler), MASYUMI (Nasionalis-Islam), dan PKI (Komunis).

Gerakan-Gerakan mahasiswa memiliki corak masing-masing yang merepresentasikan ideologi yang mereka bawa. Untuk mengetahui ekspresi atau sikap gerakan mahasiswa terhadap kondisi sosial politik yang berlangsung memang tidak bisa dilepaskan dari tesis Clifford Geertz tentang politik aliran. Tipologi Geertz ini kemudian dikembangkan oleh Herbeth Feith dan Lance Castle yang membagi pemikiran politik Indonesia waktu itu ke dalam lima golongan: marxisme, Sosialisme Demokrat, Nasionalisme Radikal, Islam (terdiri dari modernisme Islam dan tradisionalisme Islam) dan tradisionalisme Jawa. Tipologi ini kemudian berkembang tidak hanya pada wilayah kultural tetapi juga wilayah politik yaitu mempengaruhi afiliasi pemilih waktu itu (1955). Kondisi Pergerakan mahasiswa terjebak dalam polarisasi dan fragmentasi yang tidak jauh berbeda dengan politik aliran Geertz. Organisasi massa mahasiswa Islam lahir dengan dipayungi kelompok politik yang dominan waktu itu, atau sebagai underbow partai.

Pada periode 1965-1998, pergerakan mahasiswa dan tatanan politik di Indonesia bergerak dinamis dalam beberapa fase besar. Diantara beberapa organisasi mahasiswa pada masa itu, CGMI (Consentrasi gerakan Mahasiswa Indonesia) menonjol setelah kemenangan PKI di tahun 1955. Dampak dari Demokrasi Liberal (1950-1959) adalah lahirnya organisasi ekstra kampus yang merupakan underbow partai-partai politik seperti GMNI, PMII, GMKI, PMKRI, GEMSOS. Bahkan Himpunan Mahasiswa Islam yang telah lahir lebih dulu juga dituduh berafiliasi dengan Partai Masyumi. Walaupun isu tersebut juga telah sebagian di counter oleh kalangan HMI sendiri.

CGMI dan PKI menjadi common enemy gerakan mahasiswa kemudian hal ini memicu munculnya kesepakatan untuk mendirikan KAMI (Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia) oleh PMKRI, HMI, PMII, Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI), Sekretariat Bersama Organisasi-organisasi Lokal (SOMAL), Mahasiswa Pancasila (Mapancas), dan Ikatan Pers Mahasiswa (IPMI).

Perselingkuhan antara militer dan mahasiswa menandai turunnya rezim orde lama dan berganti rezim orde baru. Pemuda dan mahasiswa banyak terlibat di dalam tumbuhnya rezim orde baru sehingga lahirlah istilah angkatan 66 yang sukses mengangkat isu komunis sebagai bahaya laten negara. Mereka kemudian mendapat reward untuk duduk dalam lingkaran kekuasaan orde baru.

Realitas berbeda terjadi dalam gerakan mahasiswa angkatan 1966 dan tahun 1974 dimana pada masa ini mahasiswa berkonfrontasi dengan kekuatan militer. Diawali di tahun 1970-an dengan isu kenaikan BBM, korupsi, hingga pemborosan anggaran hingga pada akhirnya meledaklah peristiwa MALARI 15 januari 1974, Momentum tersebut bertepatan dengan kedatangan Perdana Menteri Jepang Tanaka lahirlah Tritura baru ; ganyang korupsi, bubarkan Asisten Pribadi Presiden, dan turunkan harga.

Ketika penguasa menganggap mahasiswa telah diluar batas, dimulai sejak awal tahun 1978 gerakan mahasiswa mulai diberhentikan dengan aksi teror, pengekangan, intimidasi dan penahanan tanpa sebab. Pemerintah melalui Daod Joesuf Menteri Pendidikan dan Kebudayaan memberlakukan konsep NKK/BKK (Normalisasi Kehidupan Kampus/ Badan Koordinasi Kemahasiswaan). Terjadi dikotomi antara gerakan intra-kampus dan ekstra-kampus sehingga gerakan mahasiswa cenderung mengarah pada kelompok diskusi dan pers mahasiswa, selain itu mahasiswa dijauhkan dalam politik praktis dengan adanya UU tentang Organisasi Kemasyarakatan serta munculnya LSM (lembaga Swadaya Masyarakat) sebagai gerakan alternatif. Hal ini berdampak pada generasi kampus yang apatis dan posisi rezim pemerintah semakin kuat.

Pada tahun 1980-an, tawaran LSM, literatur populis dan ada juga sedikit yang struktural terutama yang di Barat, serta belajar keluar negeri merupakan suatu kondisi objektif yang ditawarkan oleh kapitalisme yang sedang berada pada titik kontradiksi ekonomi, politik, dan budayanya. Produktivitas yang rendah (terutama produk yang mempunyai watak nasionalistis), kemiskinan, gap antara kaya dan miskin, pengangguran, konsumerisme, kesenjangan harga dan pendapatan, krisis kepemimpinan, rendahnya kuantitas dan kualitas pendidikan politik, kosongnya dunia pendidikan, keilmuan dan budaya yang nasionalistis dan pro-rakyat, perusakan lingkungan, dekadensi moral, dan sebagainya, yang belum pernah terjadi sedemikian membahayakan dalam sejarah bangsa Indonesia5.

Kondisi popularitas LSM, gelar-gelar akademis, teori-teori dan kesimpu lan-kesimpulan ilmu-ilmu sosial (tentang masyarakat Indonesia) yang dipasok dari luar negeri (terutama dari Barat) menyuburkan budaya diskusi, penelitian masyarakat dan aksi-aksi sosial kedermawanan dan peningkatan pendapatan6.

Selain itu sebagai akibat dari ditekannya hasrat politik pergerakan mahasiswa yang ada, maka muncullah gerakan-gerakan dakwah, sebut saja munculnya LDK di masjid Salman ITB dimotori oleh Imaduddin Abdulrahim yang berkembang dan menyebar di seluruh kampus di Indonesia7.

Pada tahun 1990, kebijakan NKK/BKK dicabut dibawah Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Fuad Hasan. Konsep Senat Mahasiswa Perguruan Tinggi (SMPT) coba diberlakukan yang kemudian didalamnya terdapat (Senat Mahasiswa Fakultas) SMF dan Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM). Hal ini menjadi awal kebangkitan mahasiswa dan gerakan 90-an berhasil menuntut kebebasan berpendapat dan kebebasan mimbar akademik sehingga demonstrasi dapat dilakukan di dalam kampus. Selain itu gerakan mahasiswa mencoba membangun basis-basis sosial dengan cara turun mengadvokasi kasus-kasus kerakyatan. Hal ini dilakukan oleh SMID (Solidaritas Mahasiswa Indonesia untuk Demokrasi) dimana mereka memiliki kader-kader yang merambah kaum buruh dan tani contoh kasus tanah Kedung Ombo, kasus buruh di Surabaya dan Jabodetabek8.

Selanjutnya, dalam periodisasi pergerakan mahasiswa tercatat bahwa pertemuan antara cost, momentum, dan kepentingan menciptakan sebuah revolusi berdarah tahun 1998, ketika ribuan mahasiswa berhasil menduduki gedung DPR/MPR. Kemudian ini menjadi titik balik lahirnya era reformasi. Gerakan 98 bersifat momentum dan ditopang kondisi krisis ekonomi di Indonesia yang mengakibatkan naiknya harga-harga sembako, apalagi kemarahan massa memuncak ketika terjadi penculikan aktifis, sampai pula pemukulan dan penembakan mahasiswa yang turun ke jalan. Dalam hal ini agenda reformasi menuntut diturunkannya Soeharto, dicabutnya Dwifungsi ABRI, diberantasnya KKN, diamandennya UUD 1945, diterapkannya Otonomi Daerah, serta ditegakkannya supremasi hukum.
Pasca Reformasi kondisi Indonesia pun berubah, terjadinya desentralisasi (redistribusi kewenangan pusat-daerah), demokratisasi (demokrasi langsung dan elit politik yang lebih variatif), dan liberalisasi (kebebasan pers/media massa dan sistem sosial yang lebih kompleks).

Gerakan Mahasiswa Masa Kini

Dunia perguruan tinggi dan kemahasiswaan sekarang lebih mesra dengan pemikiran hedonis, pola hidup konsumtif, individualis serta pragmatis. Sementara gerakan mahasiswa dituntut dapat menjaga demokrasi, menggapai kesejahteraan, dan mencerdaskan bangsa, padahal kondisi dan tantangan saat ini adalah IT era (Overload informasi), Cengkaraman Neoliberalisme, serta Radikalisme yang rentan memicu konflik. Hal yang tentunya akan menarik dan patut diperbincangkan, Bagaimana pola gerakan mahasiswa yang mampu menjawab tantangan zaman??

Di masa kini sistem organisasi kemahasiswaan masih merupakan warisan dari NKK/BKK, dimana terjadi dikotomi gerakan intra dan ekstra kampus. Selain itu dalam internal kampus terjadi polarisasi mainstream gerakan seperti BEM dan DEMA yang didaulat sebagai Eksekutif dan Legislatif, kemudian LPM yang berfungsi sebagai pers kampus, UKM yang mengakomodir minat dan bakat mahasiswa, LDK yang membumikan dakwah di kampus dan baru-baru ini Klub studi ilmiah pun menjamur. Terbentuknya spektrum gerakan mahasiswa yang lebih luas berdampak pada lemahnya konsolidasi visi, orientasi, maupun tindakan setiap gerakan. Hal ini kemudian parahnya mengaburkan peran dan tanggung jawab mahasiswa sebagai director of change. Pemodelan spesifikasi gerakan memiliki kelemahan dalam konteks pelepasan tanggung jawab. Disorientasi gerakan mahasiswa dan proses reformasi yang setengah hati menghiasi arah gerakan mahasiswa masa kini.

Gerakan zaman ini bersifat pragmatis kultural serta memiliki godaan-godaan yang lebih banyak. Pola fikir serta gaya hidup yang berubah total di zaman IT (Overload Informasi) dan era Globalisasi tentunya sangat mempengaruhi kaum muda kita. Gerakan mahasiswa lebih bersifat “human interest” sehingga Profesionalisme, Entrepreneurship, Pengabdian Masyarakat, Gerakan Lingkungan tampaknya menjadi alternatif pilihan bagi para mahasiswa dalam kondisi politik yang benar-benar tidak bisa diharapkan. Pada hakikatnya gerakan mahasiswa haruslah memiliki idealisme. Lantas bagaimana gerakan mahasiswa yang akan kita usung ???

Catatan Kaki :

1 Disampaikan dalam Diskusi Umum PTK HMI Cab. Surakarta Komisariat Persiapan Muh. Iqbal, 26 September 2012
2Adie Usman Musa, Melihat Dinamika Gerakan Mahasiswa, makalah dalam sebuah seminar tentang gerakan mahasiswa di kampus UGM, April 2002
3 ibid
4 lebih lengkap dalam Sejarah Gerakan Mahasiswa Indonesia, http://hmibecak.wordpress.com
5 lebih lengkap dalam Sejarah Gerakan Mahasiswa Indonesia, http://hmibecak.wordpress.com hal 4
6. Ibid, hal 5
7. Lebih lengkap baca Elizabeth Fuller Collins, Indonesia Dikhianati, Chapter 8
8. lebih lengkap dalam Sejarah Gerakan Mahasiswa Indonesia, http://hmibecak.wordpress.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s